Pages

Sabtu, 18 Juni 2011

Unsur-Unsur Pertanian

Unsur-unsur pertanian adalah unsur-unsur yang membentuk sistem pertanian. Unsur-unsur ini dapat dikelompokkan menjadi 4 kelompok yang terdiri dari
  1. Proses produksi
  2. Petani atau pengusaha
  3. Usaha tani (farm)
  4. Perusahaan usahatani (farm bussiness)
Proses produksi
Tanaman merupakan pabrik pertanian yang primer (pokok) karena tanaman mampu merubah bahan anorganik menjadi bahan organik. Tanaman mengambil air (H2O) dari dalam tanah melalui akar dan CO2 dari udara melalui daun dan dengan bantuan cahaya matahari terjadilah proses fotosintesis yang menghasilakn bahan organik berupa fotosintat ayng kemudian selanjutnya diubah menjadi bahan organik komplek seperti biji, serat, minyak, kayu, dan lain-lain

Pertumbuhan tanaman ditentukan oleh faktor genetik dan faktor lingkungan. Artinya baik buruknya penampilan tanamandipengaruhi oleh sifat bawaan atau hereditas dan kesesuaiannya dengan lingkungan tumbuh. Keduanya saling menunjang bibit yang baik belum tentu tumbuh dengan baik pada lingkungan yang tidak baik. Sebaliknya lingkunganyang baik belum tentu memberikan dukungan produksi yang tinggi bila tanaman yang ditanam adalah bibit yang kurang baik dan tidak bermutu.

Ternak dan ikan merupakan pabrik sekunder karena ternak dan ikan tidak memproduksi sendiri bahan makanannya melainkan menngambil dari tumbuhan (bahan organik). Oleh karena ternak dan ikan mengambil bahan organik dari tumbuhan dirubah menjadi bahan organik yang lain sebagai produk baru yang dihasilkan seperti daging, susu, telur, kulit, wool, dan lain-lain yang bermanfaat bagi kehidupan manusia.
 
Implikasi proses produksi bagi pembangunan pertanian
Sifat-sifat proses produksi biologi dalam pertanian mempunyai banyak implikasi bagi pembangunan pertanian itu sendiri, antara lain : 

Pertanian memerlukan tempat yang tersebar luas
Sumber energi bagi pertumbuhan tanaman adalah sinar matahari. Oleh sebab itu pertanian tidak dapat dikonsentrasikan pada satu tempat seperti pabrik yang sumber energinya daopat disediakan dalam bentuk yang lain. Pertanian memerlukan tempat yang luas di permukaan bumi sehingga implikasinya adalah :
  1. Produksi per satuan luas harus diusahakan sebesar-besarnya
  2. Diperlukan jaringan transportasi yang tersebar untuk mengangkut hasil dan penyediaan sarana produksi
  3. Lingkungan hidup petani tidak dapat dikonsentrasikan dalam satu tempat seperti kota, tetapi tersebar dalam satuan-satuan yang kecil
Jenis usahatani dan potensi produksi pertanian berbeda dari satu tempat ke tempat lain
Jenis usahatani serta potensinya tergantung pada faktor lingkungan yaitu iklim dan sifat tanah. Faktor iklim berupa curah hujan, distribusi hujan, suhu , dan penyinaran. Sedangkan faktor sifat tanah berupa sifat fisik, kimia, dan biologi tanah. Iklim belum bisa dikuasai oleh manusia kecuali irigasi. Oleh karena itu jenis usahatani sangat bervariasi disesuaikan dengan keadaan dan irama perubahan iklim. Sifat fisik tanah yang meliputi topografi, drainase, kedalaman, permeabilitas, tekstur, dan struktur tanah sampai batas-batas tertentu telah dapat dikuasai oleh manusia. Oleh karena itu jenis usahatani dan penguasaannya harus disesuaikan dengan faktor-faktor tersebut.

Sifat kimia dan biologi tanah seperti kemasaman (pH), kandungan unsur hara, dan kandungan mikroorganisme relatif lebih mudah dikuasai. Perbaikan sifat kimia dan biologi tanah dapat diatasi dengan cara penambahan pupuk, pengapuran, penambahan bahan organik, dan penggunaan jasad mikro. Tetapi sifat kimia bervariasi dari satu tempat ke tempat lain, mungkin dari jarak dekat sehingga memerlukanpengeta huan yang agak detail mengenai keadaannya.

Faktor iklim dan sifat tanah secara keseluruhan sangat menentukan potensi produksi suatu tanaman. Implikasi faktor-faktor tersebut bagi pengembangan pertanian adalah :
  1. Pengembangan usahatani haruslah didasarkan atas faktor-faktor tersebut
  2. Kegiatan-kegiatan produksi dan jumlah serta jenis input yang diperlukan disesuaikan dengan keadaan setempat faktor-faktor tersebut
Kegiatan dan produksi pertanian bersifat musiman
Proses produksi di pabrik dilakukan dalam keadaan yang dapat diatur dimana setiap operasi dapat dilakukan setiap waktu sesuai dengan yang dikehendaki. Proses produksi pertanian dalam sisi lain juga dipengaruhi oleh faktor iklim dan faktor-faktor biotik lainnya seperti musim dan serangan hama penyakit yang berbeda dari waaktu ke waktu dan dari satu tempat ke tempat lain. Pelaksanaan pekerjaan tertentu misalnya membajak dan menanam hanya dapat dilakukan jika keadaan iklim dan tanah memungkinkan.

Tanaman pertanian mempunyai pola pertumbuhan musiman mulai dari saat tanam hingga panen. Hanya pada waktu-waktu tertentu tenaga manusia diperlukan. Diluar kegiatan pertanian tidak ada kegiatan lain kecuali menunggu masa panen. Keadaan tersebut mengaharuskan :
  1. Usaha pertanian didiverensiasikan agar penggunaan tenaga kerja lebih tersebar menurut waktu misalnya dengan sistem tanam tumpang sari beda umur, pemeliharaan ternak dan ikan, dan lain-lain
  2. Petani dan buruh perlu mempunyai ketrampilan yang agak luas agar dapat melakukan diversifikasi usahatani
Suatu perubahan dalam suatu tindakan memerlukan perubahan dalam hal lain
Penambahan pupuk dioerlukan untuk meningkatkan produksi. Tetapi hal ini hanya dapat terjadi jika varietas yang digunakan dirubah dengan varietas yang respon terhadap pemupukan. Dalam hal ini peranan pemuliaan tanaman menjadi sangat penting karena melalui pemuliaan tanaman dengan berbagai metodenya akan dihasilakn varietas unggul baru yang respon terhadap pemupukan, sehingga peningkatan produksi tanaman melalui pemupukan akan mudah diwujudkan.
Pertanian modern selalu berubah

Pertanian modern adalah pertanian yang berubah sesuai dengan kebutuhan manusia. Perubahan tersebut baik dalam volume produksi maupun jenis produksi. Penggunaan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang dalam pertanian memungkinkan tercapainya volume dan jenis produksi yang disesuaikan dengan kebutuhan. Ciri pertanian modern adalah pertanian progresif, petani selalu merasa tidak puas dengan apa yang telah mereka dapatkan, mereka terus mencari penemuan-penemuan baru yang lebih baik dari sebelumya, sehingga akan terus terjadi perubahan
Petani
 
Perbedaan utama antar tumbuh-tumbuhan dan binatang liar dengan pertanian adalah adanya manusia. Tidak pernah ada manusia apabila sinar matahari tidak menerpa permukaan bumi. Manusia berusaha mngatur atau mengusahakan tumbuh-tumbuhan dan hewan serta mneggunkan hasilnya. Mereka mengubah tempat tumbuh-tumbuhan dan hewan serta lingkungannya agar dapat memenuhi kebutuhan manusia. Manusia seperti ini disebut petani atau pengusaha pertanian. Atau dengan kata lain petani adalah orang atau sekelompokorang yang m,engusahakan atau mengatur tanaman dan hewan beserta lingkungannya agar terjadi pertumbuhan dan mengambil hasilnya. Dalam kegiatan usahatani, petanimerangkap dua peranan sebagai penggarap dan manager. Peranan petani dalam usahatani adalah sebagai berikut :

Petani sebagai penggarap
Peran pertama petania adalah memelihara tanaman dan hewan agar mendapatkan hasil yang diperlukan. Kegiatan tersebut meliputi membuat persemaian, pengolahan tanah, penanaman, pemupukan, penyiangan gulam, pengairan,pengendalian hama penyakit, serta memanen hasilnya. Sedangkan untuk kegiatan peternakan antara lain pembuatan kandang, pemberian makan, pembiakan, dan lain-lain.

Petani sebagai manajer
Paranan lain seorang petani dalam usaha tani adalah sebagai manajer atau pengelola.ketrampilan sebagai penggarap umumnya adalah ketrampilan otot, tangan, dan mata. Ketrampilan sebagai manajer dalam menjalankan usahanya menyangkut kegiatan otak yang didorong oleh keinginan dalam pengambilan keputusan atau pemilihan alternatif yang ada.

Keputusan yang harus diambil oleh petani mencakup pemilihan varietas yang akan ditanam, penggunaan pupuk atau tidak, memilih jenis ternak yang akan dipelihara, menentukan pembagian tenaga kerja yang tersedia terutama pada saat berbagai kegiatan dilakukan pada waktu yang sama.

Dengan makin majunya pertanian, petani dalam melaksanakan kegiatan pertanian harus lebih memusatkan pada aspek pembelian dan penjualan. Oleh karena itu dia harus memutuskan :
  1. Apakah akan membeli benih unggul, pestisida, maupun alat-alat baru
  2. Apakah akan dipergunakan tenaga kerja tambahan dalam usaha taninya
  3. Berapa banyak hasil pertanian yang akan dijual, kapan dijualnya, dan kepada siapa hasil tersebut akan dijual
Tugas petani sebagai manajer menjadilebih sulit dengan sanya perbedaan-perbedaab yang cukup besar misalnya keadaan tanah yang berbeda di berbagai tempat. Perbedaan-perbedaan tersebut menyebabkan perbedaan respon tanaman sehingga dapat mempengaruhi harga input dan hasil pertanian. Hal ini menyebabkan sulitnya dibat satu macam paket bagi semua petani.

Oleh karena itu penting bagi pembngunan pertanian untuk mengembangkan kemampuan yang ada , membuat usaha taninya lebih produktif dan mampu meningkatkan margin antara biaya dan penerimaan dari usahataninya.

Petani sebagai manusia
Seorang petani bukan hanya sebagai penggarap dan manajer. Dia adalah manusia yang merupakan anggota keompok manusia yaitu keluarga, tetangga, dan masyarakat. Keadaan petani sebagai perorangan banyak ditentukan oleh keanggotaannya di dalam kelompok tadi. Sebagai manusia biasa petani juga mempunyai kemampuan bekerj, belajar, berfikir kreatif dan imajinatif, serta mempunayi cita-cita sehingga sangat mempengaruhi perannya sebagai penggarap maupun manajer.

Dalam kehidupannya, petani memiliki ciri-ciri sebagai berikut :
Sebagai perseorangan petani berbeda satu sama lain
Petani umunya bekerja keras,. Meraka belajar dari tahun ke tahun dan jarang mengembangkan metode baru. Pada umumnya mereka menggunakan cara-cara yang biasa dipakai oleh orang tua mereka dan sesekali meniru sesuatu yang baru dari tetangganya. Mereka mengharapkan sedikit perubahan dalam kehidupannya atau sekedar terhindar dari kelaparan, sakit,dan kematian anak-anaknya serta dapat mempertahankan tanah yang dimiliki atau memperluasnya.

Sementara itu terdapat beberapa petani yang secara aktif mencari metode-metoe baru mengenai penanaman supaya hasil yang diperoleh meningkat. Di samping itu terdapat juga petani-petani yang tampaknya tidak dapat bertahan. Mereka membiarkan rumput-rumput tumbuh merajalela dan ternak berkeliaran. Mereka terjerumus semakin dalam ke jurang hutang, sehingga kehilangan harapan dan tidak menutup kemungkinan tanahnya pun akan hilang.

Petani hidup di bawah kemampuan
Sebenarnya petani dapat belajar dan menambah pengetahuan lebih banyak jika mereka ada kesempatan dan dorongan. Mereka dapat mencoba lebih banyak cara-cara lain daripada yang mereka pergunakan. Umumnya petani hidup menurut kebiasaan. Mereka mengenal suatu cara dan mempelajarinya secara terus-menerus.

Ada tiga macam kebiasaan mental petani yang penting bagi perkembangan pembangunan pertanian, yaitu :
Kebiasaan mengukur, yaitu berfikir dalam mengukur penggunaan sarana produksi yang akan dipergunakan termauk juga jumlah benda-benda. Dengan kebiasaan itu janganlah puas dengan menyatakan penen baik atau hasil cukup, tetapi seharusnya dalam jumlah kilogram atau to per hektar.
Kebiasaan bertanya, biasanya dilakukan dengan pertanyaan “Mengapa tanaman ini lebih baik dari tanaman itu?Kenapa hasil disini lebih baik dari hasil yang disana?”

Kebiasaan melihat atau mencari alternatif. Melihat dan mencari alternatif dari cara yang sudah dikenal dan dilakukan terhadap cara baru yang lebih baik.

Banyak kebiasaan yang menadi pengganggu dan penghambat dalam penerapan metode-metode baru. Kebiasaan tersebut dapat menyebabkan kesukaran dalam mempelajari cara-cara baru dari suatu pekerjaan, sehingga akan menghambat penerapan metode-metode baru yang lebih baik. Orang menganggap kebiasaan sebagai bagian yang tak terpisahkan dari kehidupan dan merasa mengkhianati dirinya sendiri jika mengubah kebiasaan itu dengan cara baru yang disarankan orang lain.

Kebiasaan tersebut seperti rendahnya kemampuan dalam fisik. Apakah akan merupakan hal yang beguna atau suatu yang merugikan tergantung dari masalah yang dihadapi. Dalam pertanian, kebiasaan merupakan hal yang brguna dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang telah dipelajari tetapi dapat juga merupakan penghambat dalam mempelajari teknologi baru.

Oleh karena itu petni sebagai manusia sesungguhnya hidup jauh di bawah kemampuan. Maka tujuan pembangunan pertanian adalah membantu petania sedemikian rupa sehingga mereka dapat menggunakan kemampuan sebaik-baiknya.

Petani merupakan sekelompok konklusi
Tidaklah benar bahwa petani mengusahakan usahatani untuk mendapatkan bagiannya dan keluarganya, barang-barang atau kepuasan pribadi

Sangat sedikit petani mempunyai dorongan sentimentil bahwa menggarap tanah hanaya untuk memenuhi kebutuhannya. Beberapa petani mencintai tanahnya tetapi mereka mengharapkan lebih daripada hanya kesenangan untuk melakukan hobinya. Apa yang mereka inginkan adalah makanan dan uang untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Selanjutnya mereka ingin mersa bangga dan puas bahwa telah menyelesaikan pekerjaannya dengan baik. Dan bahkan lebih baik berhasil dari tetangganya. Mereka akan merasa lebih puas apabila hasil pekerjaannya diketahui oleh anggota-anggota lain dan masyarakat di sekitar tempat tinggalnya.

Tidaklah benar bahwa petani demikian sadarnya akan ketidaktentraman cuaca dan harga sehingga mereka mencoba dengan metode baru kecuali jika mereka yakin metode trsebut akan berhasil.

Banyaknya kekolotan dari petani itu sebenarnya merupakan kecerdikan. Mereka terlalu cerdik untuk mengambil resiko, terutama jika mereka hanya memiliki sejumlah uag simpanan yang sedikit, memiliki tanah yang sempit, dan hidup dekat dengan batas minimum. Untuk mengatasi kekolotan itu maka metode baru atau teknologi yang diajarkan / diapakai haruslah memeberikan harapan kenaikan penerimaan yang cukup besar.

Tidaklah benar bahwa petani pada umumnya memberikan nilai yang tinggi terhadap kemauan baik dalam persetujuan keluarga maupun tetangga. Uang bukanlah segala-galanya. Persahabatan dan persetujuan masyarakat penting bagi kita pada umunya. Kita tidak ingin dicemooh orang dan tidak ingin diasingkan dari pergaulan. Petani-petani memiliki perasaan tersebut. Sebagian tugas pengembangan pertanian adalah mengusahakan agar mengubah pandangan sosial dan meghormati orang-orang yang menunjukkan produktivitas tinggi dengan mengubah cara-cara usahataninya meskipun banyak menghadapi cobaan yang mengandung resiko.

Tidaklah benar bahwa petani-petani yang palingmaju adalah petani yang paling yakin akan penilaiannya dan yang merasa kurang memerlukan persetujuan dari orang lain
Petani-petani demikian tidak begitu khawatir akan cemoohan orang karena mereka yakin meskipun memebuat kesalahan, kesalahan tersebut dapat diperbaiki dan berhasil pada suatu waktu nanti. Orang demikian itu adalah pioner, dan merupakan inovator dalam masyarakat. Meskipun mereka kurang menghargai persetujuan atau pemufakatan dari kerabatnya, mereka bukanlah tidak menyadari akan hal itu. Mereka bersikap demikian karena mereka yakim bahwa pada akhirnya akan berhasil mendapatkan persetujuan itu.

Tidaklah benar bahwa petani tidak suka didesak-desak dan diinstruksikan untuk melakukan sesuatu
Semua petani kita tidak suka diperlakukan secara tidak manusiawi. Petani lebih menghargai diperalkukan sebagai manusia, sebagai seorang yang cerdas dan bertanggung jawab. Mereka akan menerima suatu pertolongan atau nasehat dari orang lain jika hal itu tidak melanggar harga diri dan integritas mereka sebagai manusia.

Pengaruh keluarga
Telah dikemukakan di atas bahwa petani sebagai penggarap dan manajer yang mengambil keputusan tentang apa yang akan ditanam. Mungkin lebih tepat jika dikatakan bahwa keputusan dinuat oleh keluarga petani karena berbagai macam kegiatan usahatani dilakukan oleh keluarga sehingga berbagai pekerjan dibagi antara keluarga. Pekerjaan yang dilakukan berbeda-beda menurut adat atau kebiasaan suatu tempat. Di dalam suatu daerah pria menanam tanaman, sedangkan di daerah lain pekerjaan ini dilakukan oleh wanita. Kadang-kadang pria yang membawa barang ke pasar sedangkan di tempat lain pekerjaan ini dilakukan oleh wanita. Pada kebanyakan masyarakat dewsa pria yang melakukan pekerjaan di sawah, sedangkan kaum wanitanya mengatur anggaran belanja. Dalam keadaan demikian itu wanita memegang peranan yang cukup penting dalam menentukan berapa besarnya biaya yang akan dikelurkan untuk pupuk, obat-obatan, dan alat kerja.

Anak laki-laki mempunyai pengaruh yang cukup besar terhadap bapaknya. Oarng muda lebih cenderung tertarik pada ide baru atau cara baru. Sementara itu kasih sayang orang tua terhadap keluarganya menyebabkan mereka berhasrat agar keluarganya dapat mengenyam kehidupan yang lebih baik.sekarang berjuta-juta orang tua di pedesaan menginginkan pendidikan yang lebih baik bagi anak-anaknya dan bersedia bekerja keras serta menerapkan teknologi baru untuk menginkan hal tersebut. Mereka juga mneginginkan fasilitas kesehatan yang baik bagi anak-anaki keluarganya. Demikian juga perusahaan dan produk-produk baru seperti sepeda, sepeda motor, mobil, bahkan alat-alt kosmetik merupakan perangsang bagi keluarga petani untuk meningkatkan produksinya agar dapat meningkatkan kemampuan (daya beli) mereka.

Kebanyakan keputusan tentang pertanian masih dinuat petani sebagai perorangan. Tetapi ia membuat keputusan-keputusan tersebut dalam rangka meemnuhi hasrat untuk memberikan sesuatu yang lebih baik bagi keluarganya. Oleh karen itu mereka tergantung pada hasil yang didapat dari usaha taninya. Anggota keluarganya mungkin memberikan tekanan kepada petani dalam mengambil keputusan ini. Di pihak lain hasrat petan untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya merupakan dorongan yang erfektif dalam banyak hal untuk meningkatkan produktivitas usahataninya.

1 komentar:

kingkong mengatakan...

Thank's gan infonya !!!

www.bisnistiket.co.id

Poskan Komentar